Jumat, 01 Oktober 2010

Perilaku Organisasi 7 – Stress dan Konflik


Pengantar

 

anusia adalah makhluk sosial (zoon politicon); demikian kata Aristoteles yang kira-kira berarti bahwa manusia hanya dapat berarti jika berada dalam lingkungan sosialnya. Oleh karena itu, dalam kehidupan sosial, manusia selalu bertemu dengan manusia yang lain. Pertemuan antar manusia – baik dalam konteks individu maupun konteks organisasi – disatu pihak sangat diperlukan untuk saling memenuhi seluruh kebutuhan pihak-pihak yang bersangkutan. Namun dipihak lain, pertemuan-pertemuan tadi akan menimbulkan pula perbedaan kepentingan, perbedaan keinginan dan perbedaan pandangan, yang pada gilirannya akan menyebabkan terjadinya ketegangan-ketegangan (stres) antar pihak. Selanjutnya, ketegangan ini lama kelamaan akan menjurus kepada terjadinya konflik atau benturan Dan apabila ketegangan dan konflik ini berjalan terus tanpa adanya upaya-upaya untuk mengatasinya, maka tujuan hakiki dari diadakannya hubungan antar manusia menjadi sia-sia.

Dari sedikit paparan diatas dapat disimpulkan bahwa stres dan konflik sesungguhnya merupakan sesuatu yang tidak dapat dihindarkan dalam kehidupan manusia. Hal ini sesuai dengan pendapat P. Wehr, dalam bukunya Conflict Resolution (dalam Robby Chandra, 1992: 17) yang menyimpulkan bahwa “konflik dan pertikaian adalah hal yang tak terhindarkan di dalam tiap kelompok sosial”. Sebagai penyebabnya, antara lain Wehr mengungkapkan bahwa: “konflik adalah suatu konsekuensi dari komunikasi yang buruk, salah pengertian, salah perhitungan, dan proses-proses lain yang tidak kita sadari”.

Disisi lain, Coser dan Simmel (dalam Robby Chandra, 1992: 17) juga membuktikan bahwa konflik adalah hal yang wajar dalam suatu hubungan yang berlangsung lama. Kedua peneliti ini bahkan dapat menggambarkan konflik sebagai sesuatu yang muncul menurut siklus tertentu. Penelitiaan mereka dikuatkan oleh penelitian Wehr yang juga menyimpulkan bahwa selain merupakan hal yang alamiah konflik juga memiliki dinamika tertentu yang bisa diramalkan kehadirannya dan dapat diarahkan secara konstruktif. Bahkan Wehr berpendapat bahwa di dalam konteks keluarga, kelompok atau masyarakat, konflik juga berkaitan langsung dengan struktur pengaturan kekuasaan.

Pembahasan di atas menunjukkan bahwa konflik tidak dapat dilihat hanya sebagai hal yang negatif, tidak wajar, atau merusak. Gejala konflik adalah hal yang alamiah dan wajar. Lebih lanjut, konflik dapat dikendalikan dan digunakan sebagai sesuatu yang memperkaya hubungan antara dua manusia atau lebih. Dengan demikian pertanyaan yang paling utama tentang suatu konflik ialah: “Bagaimana konflik ini dapat diarahkan, atau digunakan sebagi sesuatu yang berguna?”


Pengertian dan Sifat Konflik

menurut Joyce Hocker dan William Wilmot di dalam bukunya Interpersonal Conflict (dalam Robby Chandra, 1992: 15-16), ada berbagai pandangan tentang konflik yang umumnya tersebar secara merata di dalam berbagai budaya di seluruh dunia.

a.      Konflik adalah hal yang abnormal karena hal yang normal ialah keselarasan. Mereka yang menganut pandangan ini pada dasarnya bermaksud menyampaikan bahwa, suatu konflik hanyalah merupakan gangguan stabilitas. Karena konflik dilihat sebagi suatu gangguan maka harus diselesaikan secepat-cepatnya, apa pun penyebabnya.
b.      Konflik sebenarnya hanyalah suatu perbedaan atau salah paham. Kata-kata serupa itu seringkali disampaikan oleh orang yang terlibat dalam sebuah konflik. Dengan kata lain, konflik tidak dinilai sebagai hal yang terlalu serius. Bahkan, menurut penganut pendapat ini penyebab konflik hanyalah kegagalan berkomunikasi dengan baik, sehingga pihak lain tidak dapat memahami maksud kita yang sesungguhnya.
c.       Konflik adalah gangguan yang hanya terjadi karena kelakuan orang-orang yang tidak beres. Pendapat ini sering pula diungkapkan dengan cara lain. Orang-orang yang senang terlibat konflik adalah anti-sosial, paranoia, ngawur, atau senang berkelahi. Menurut penganut pendapat ini, penyebab suatu konfli adalah ketidakberesan kejiwaan orang tertentu.

Mengenai faktor penyebab konflik, menurut Watkins (dalam Robby Chandra, 1992: 15-16), konflik terjadi bila terdapat dua hal. Pertama, konflik bisa terjadi bila sekurang-kurangnya terdapat dua pihak yang secara potensial dan praktis / operasional dapat saling menghambat. Secara potensial artinya mereka memiliki kemampuan untuk menghambat. Secara praktis / opersional, artinya kemampuan untuk tadi bisa diwujudkan dan ada di dalam keadaan yang memungkinkan perwujudannya secara mudah. Artinya, bila kedua pihak tidak dapat menghambat atau tidak melihat pihak lain sebagai hambatan, maka konflik tidak akan terjadi.

Kedua, konflik dapat terjadi bila ada suatu sasaran yang sama-sama dikejar oleh kedua pihak kedua namun hanya salah satu pihak yang mungkin akan mencapainya.

Selanjutnya dilihat dari sifatnya, konflik dapat dikelompokkan menjadi konflik negatif dan konflik positif. Konflik yang negatif ialah konflik di mana pihak-pihak yang terlibat merasa rugi karena konflik itu. Hal itu bisa terjadi walaupun pihak luar melihat pihak yang merasa kalah itu sudah unggul. Jadi faktor persepsi dan perasaan kalah memegang peranan penting. Konflik yang negatif dan merusak ini muncul dalam bentuk yang dikenal sebagai spiral konflik. Spiral konflik ini hanya memiliki satu arah yaitu meningkat dan maju. Ciri-cirinya, hubungan negatif itu hampir otomatis mengahasilkan hubungan negatif lainnya. Dalam spiral ini salah satu pihak akan berusaha untuk mengubah struktur hubungan dan membatasi pilihan pihak lain, untuk mencari keuntungan sepihak.

Salah satu bentuk konflik negatif ialah suatu konflik yang tidak terselesaikan. Hal ini bisa terjadi dengan salah satu pihak menarik diri. Ini dilakukan dengan pengetahuan bahwa pihak lainnya akan dirugiak oleh keputusan itu.

Lawan dari konflik negatif ialah konflik positif. Konflik positif berguna untuk suatu masyarakat atau kelompok yang memungkinkan ekspresi konflik yang terbuka dan memungkinkan pergeseran keseimbangan kekuasaan. Konflik akan memberikan transisi untuk suatu hubungan baru yang terus direvisi.

Beberapa contoh manfaat positif dan konflik adalah sebagai berikut (Johnson, dalam Supratiknya, 1995: 94-96)

§  Konflik dapat menjadikan kita sadar bahwa ada persoalan yang perlu dipecahkan dalam hubungan kita dengan orang lain.
§  Konflik dapat menyadarkan dan mendorong kita untuk melakukan perubahan-perubahan dalam diri kita.
§  Konflik dapat menumbuhkan dorongan dalam diri kita untuk memecahkan persoalan yang selama ini tidak jelas kita sadari atau kita biarkan tidak muncul kepermukaan .
§  Konflik dapat menjadikan kehidupan lebih menarik
§  Perbedaan pendapat dapat membimbing ke arah tercapainya keputuan-keputusan bersama yang lebih matang dan bermutu.
§  Konflik dapat menghilangkan ketegangan-ketegangan kecil yang sering kita alami dalam hubungan kita dengan seeorang.
§  Konflik juga dapat menjadikan kita sadar tetang siapa atau macam apa diri kita sesungguhnya.
§  Konflik juga dapat menjadi sumber hiburan.
§  Konflik dapat mempererat dan memperkaya hubungan.

Ciri-ciri dari konflik yang positif ialah adanya transformasi dari elemen-elemen konflik, yaitu: cara konflik itu diekspresikan, persepsi tentang kebutuhan dan tujuan, ersepsi tentang kemungkinan pemenuhannya, tingkat persepsi bahwa kedua belah pihak sebenarnya saling terkait, serta jenis kerja sama dan oposisi. Dengan kata lain kedua pihak akan merasa diperkaya di dalam hubungan mereka. Mereka akan lebih bersedia bekerja sama dan bersedia untuk mengatasi konflik dengan lebih terbuka di masa depan.

Dalam hubungan ini, Coser (dalam Robby Chandra, 1992: 54) berpendapat bahwa konflik dapat menyatukan sebuah kelompok lebih erat dan memadukannya dengan baik. Hal ini disebabkan karena konflik itu memberikan klep pengaman, menolong kelompok untuk lebih efektif dengan adanya keterbukaan dalam menilai struktur yang ada dan memungkinkan ada perumusan yang tajam tentang sasaran/tujuan dan kebutuhan kelompok. Konflik yang produktif dan positif akan membuat semua piahak merasa bahwa sesuatu telah dicapai bersama.

Dengan kata lain konflik dalam hubungan antar pribadi sesungguhnya memiliki potensi menunjang perkembangan pribadi kita sendiri maupun perkembangan relasi kita dengan orang lain, asal kita mampu menghadapi dan memecahkan konflik-konflik semacam itu secara konstruktif. Suatu konflik bersifat konstruktif, bila sesudah mengalaminya:

§  Hubungan kita dengan pihak lain justru menjadi lebih erat dalam arti lebih mudah berinteraksi dan bekerja sama
§  Kita dan pihak lain justru lebih saling menyukai dan saling mempercayai.
§  Kedua belah pihak sama-sama merasa puas dengan akibat-akibat yang timbul setelah berlangsungnya konflik.
§  Kedua belah pihak makin terampil mengatasi secara konstruktif konflik-konflik baru yang terjadi diantara mereka.


Anatomi / Unsur Konflik

Dimanapun terjadinya, semua konflik memiliki kesamaan-kesamaan. Baik yang terjadi dikeluarga, sekolah, lingkungan agama, atau lingkungan bisnis, indikator adanya kehadiran konflik adalah terdapatnya anatomi dan atau unsur-unsur di bawah ini (dalam Robby Chandra, 1992: 54).

§  Adanya ketegangan yang diekspresikan, baik melalui tindakan, ucapan / lisan, isyarat, dan sebagainya. Namun konflik batin yang hanya diketahui dan dirasakan oleh pihak yang bersangkutan, tidak termasuk dalam pengertian konflik disini.
§  Adanya sasaran / tujuan atau pemenuhan kebutuhan yang dilihat berbeda, yang dirasa berbeda, atau yang sesungguhnya bertentangan.
§  Kecilnya kemungkinan untuk pemenuhan kebutuhan yang dirasakan.
§  Adanya kemungkinan bahwa masing-masing pihak dapat menghalangi / menghambat pihak lain dalam mencapai tujuannya.
§  Adanya saling ketergantungan. Menurut Braiker dan Kelley, seseorang yang tidak tergantung kepada orang lainatau tidak memiliki kepentingan tentang apa yang dilakukan orang lain, tidak akan berkonflik dengannya.

 

 

Strategi Mengatasi Konflik


Apapun konflik yang kita hadapi, konsentrasi pemikiran harus diarahkan kepada upaya bagaimana mengatasi konflik (yang negatif), serta bagaimana memelihara konflik (yang positif). Dalam kaitan ini, bila kita terlibat dalam suatu konflik dengan orang lain, ada dua hal yang harus kita pertimbangkan (Supratiknya, 1995: 99-100)

§  Tujuan-tujuan atau kepentingan-kepentingan pribadi kita. Tujuan-tujuan pribadi ini dapat kita rasakan sebagai hal yang sangat penting sehingga harus kita pertahankan mati-matian, atau tidak terlalu penting sehingga dengan mudah kita korbankan.
§  Hubungan baik dengan pihak lain. Seperti tujuan pribadi, hubungan dengan pihak lain dengan siapa kita berkonflik ini juga dapat kita rasakan sebagai hal yang sangat penting, atau sama sekali tidak penting.

Cara kita bertingkah laku dalam suatu konflik dengan orang lain, akan ditentukan oleh seberapa penting tujuan-tujuan pribadi dan hubungan dengan pihak lain kita rasakan. Berdasarkan dua pertimbangan di atas, dapat ditemukan lima gaya dalam mengelola konflik antar pribadi (Johnson, 1981)

a.      Gaya Kura-kura. Konon, kura-kura lebih senang menarik diri bersembunyi di balik tempurung badannya untuk menghindari konflik. Mereka cenderung menghindar dari pokok-pokok soal maupun dari orang-orang yang dapat menimbulkan konflik. Mereka percaya bahwa setiap usaha memecahkan konflik hanya akan sia-sia. Lebih mudah menarik diri, secara fisik maupun psikologis, dari konflik daripada menghadapinya. Dalam pewayangan, sikap semacam ini kiranya dapat kita temukan dalam figur Baladewa.

b.    Gaya Ikan Hiu. Ikan hiu senang menaklukkan lawan dengan memaksanya menerima solusi konflik yang ia sodorkan. Baginya, tercapainya tujuan pribadi adalah yang utama sedangkan hubungan dengan pihak lain tidak terlalu penting. Baginya, konflik harus dipecahkan dengan cara satu pihak menang dan pihak lainnya kalah. Dalam pewayangan, sikap ini kiranya dapat kita temukan dalam figur Duryudana.

c.    Gaya Kancil. Seekor kancil sangat mengutamakan hubungan dan kurang mementingkan tujuan-tujuan pribadinya. Ia ingin diterima dan disukai oleh binatang lain. Ia berkeyakinan bahwa konflik harus dihindari, demi kerukunan. Setiap konflik tidak mungkin dipecahkan tanpa merusak hubungan. Konflik harus didamaikan bukan dipecahkan agar hubungan tidak menjadi rusak. Dalam dunia pewayangan, sikap ini kiranya dapat kita temukan dalam diri tokoh Puntadewa.

d.    Gaya Rubah. Rubah senang mencari kompromi. Baginya, baik tercapainya tujuan-tujuan pribadi maupun hubungan baik dengan pihak lain sama-sama cukup penting. Ia mau mengorbankan sedikit tujuan-tujuannya dan hubungannya dengan pihak lain demi tercapainya kepentingan dan kebaikan bersama.

e.      Gaya Burung Hantu. Burung hantu sangatmengutamakan tujuan-tujuan pribadinya sekaligus hubungannya dengan pihak lain. Baginya, konflik merupakan masalah yang harus dicari pemecahannya dan pemecahan itu harus sejalan dengan tujuan-tujuan pribadinya maupun tujuan-tujuan pribadi lawannya. Baginya, konflik bermanfaat menigkatkan hubungan dengan cara mengurangi ketegangan yang terjadi diantara dua pihak yang berhubungan. Menghadapi konflik, burung hantu akan selalu berusaha mencari penyelesaian yang memuaskan kedua belah pihak dan yang mampu menghilangkan ketegangan serta perasaan negatif lain yang mungkin muncul di dalam diri kedua pihak akibat konflik itu. Dalam dunia pewayangan, sikap ini kiranya dapat kita temukan dalam figur Kresna.

Dalam mengatasi dan atau menyelesaikan konflik ini, peran komunikasi yang efektif sangat diperlukan. Artinya, komunikasi dapat memainkan berbagai peran dalam kaitannya dengan urusan konflik. Pertama, komunikasi merupakan penjernih masalah di dalam hubungan yang tidak beres. Kedua, komunikasi sebagai tempat mewujudkan konflik. Ketiga, komunikasi sebagai sesuatu yang netral. Dengan kata lain, tindakan seseorang didalam berkomunikasi sering mengakibatkan timbulnya konflik. Namun disisi lain, tindakan komunikasi juga merupakan pantulan dari adanya konflik serta usaha penanganannya (Robby Chandra, 1992: 53).


LATIHAN KASUS 1
PROFIL STRESS ANDA:
APA LANGKAH YANG HARUS DIAMBIL?

Anda sendiri yang harus memilih bidang yang paling perlu Anda kembangkan. Supaya Anda mudah memilih:
     Lengkapilah kuesioner penilaian diri dibawah ini. Pokok-pokok itu akan membantu Anda untuk mengidentifikasi hal-hal yang menyebabkan Anda tertekan dan akan menunjukkan beberapa saran untuk mengatasinya.
     Coba pikirkan berbagai macam situasi yang membuat Anda cenderung tertekan. Tentukan dengan tepat, apa yang sesungguhnya Anda sedang hadapi?

Bacalah seluruh pertanyaan dan berilah jawaban "ya" atau "tidak" terhadap masing-masing hal dibawah ini.

Bagian 1
Apakah Anda sering menemukan bahwa Anda:

1.   Terlambat memenuhi janji?
2.   Terlambat bekerja dalam satu jam atau lebih untuk menyelesaikan sesuatu?
3.   Membatalkan kegiatan sosial atau bersantai demi pekerjaan?
4.   Harus bekerja lembur untuk mengejar dead-line?
5.   Menetapkan dead-line yang tidak rwalistis bagi diri sendiri dan terpaksa memperpanjang waktu?
6.   Tidak yakin pada prioritas yang harus didahulukan?
7.   Tidak berhasil mencatat pertemuan atau tugas yang harus dikerjakan?
8.   Sibuk dan terlalu banyak kerja, tetapi merasa tidak pernah menyelesaikan sesuatu?

Bagian 2
Apakah Anda sering menemukan bahwa Anda:

1.   Berkata “Ya” bila sebenarnya ingin berkata “Tidak”?
2.   Tidak tahu bagaimana mengatakan apa yang harus Anda katakan?
3.   Mengatakan “Tidak” dan sesudahnya merasa bersalah?
4.   Merasa dimanipulasi?
5.   Menjadi emosional pada saat Anda tahu bahwa Anda seharusnya mengemukakan pandangan Anda dengan tenang?
6.   Merasa malu dan tidak mampu mengakui bahwa Anda tidak mengerti sesuatu?
7.   Meminta maaf karena mengatakan apa yang Anda inginkan?
8.   Tidak dapat menyatakan secara langsung apa yang Anda inginkan?

Bagian 3
Apakah Anda sering menemukan bahwa Anda:

1.   Tidak seharusnya menyinggung atau uring-uringan terhadap orang lain?
2.   Sulit melupakan peristiwa yang penuh ketegangan?
3.   Tidak mampu mengalihkan pikiran di malam hari?
4.   Mengalami kesulitan tidur malam?
5.   Cepat marah atas hal-hal kecil?
6.   Merasa bahagia berlebihan atau tanpa kendali?
7.   Merasa tegang sebelum memasuki situasi           tertentu?
8.   Bekerja sepanjang hari tanpa beristirahat secukupnya?

Bagian 4
Apakah Anda sering menemukan bahwa Anda:

1.   Merasa letih tanpa alasan jelas?
2.   Sering sakit kepala?
3.   Minum-minum dan merokok untuk membantu mengatasi masalah?
4.   Merasa tegang dan otot-otot terasa sakit?
5.   Menderita gangguan pencernaan?
6.   Mengalami ketergantungan terhadap kopi kental supaya dapat terus bekerja?
7.   Bekerja terus seminggu penuh tanpa olahraga sama sekali?
8.   Tidak makan teratur?

Bagian 5
Apakah Anda sering menemukan bahwa Anda:

1.   Membiarkan kritik meruntuhkan Anda?
2.   Merasa kurang yakin terhadap kemampuandiri Anda sendiri?
3.   Cemas bahwa akan ada sesuatu yang tidak beres?
4.   Membiarkan hal-hal sepele menjatuhkan Anda?
5.   Tidak yakin terhadap keadaan Anda yang sebenarnya baik-baik saja?
6.   Lebih terkonsentrasi pada yang salah dari pada yang benar?
7.   Tidak mampu menghargai diri sendiri dan memberi ganjaran bila Anda berhasil melakukan sesuatu?
8.   Tidak mampu memilih bidang yang Anda perbaiki?

Bagian 6
Apakah Anda sering menemukan bahwa Anda:

1.   Merasa terisolasi dan kesepian?
2.   Tidak punya seorangpun yang dapat dimintai nasihat praktis?
3.   Ingin mengatur hidup Anda lebih baik tetapi tidak tahu dari mana harus memulainya?
4.   Merasa sangat tergantung pada hanya satu atau dua orang saja?
5.   Ingin lebih bebas dan mencukupi diri sendiri?
6.   Tidak mampu menghentikan kebiasaan yang ingin Anda hilangkan?
7.   Tidak punya seorangpun yang dapat dimintai dukungan emosional?
8.   Tidak punya apapun yang berharga dalam hidup selain pekerjaan Anda?


Memberi Skor Jawaban Anda

Jumlahkanlah jawaban “Ya” Anda dari masing-masing pertanyaan pada bagian tersebut, kemudian masukkanlah skor itu dalam kotak yang disediakan dibawah ini. Semakin banyak jawaban “Ya” menunjukkan bahwa tingkat stress yang Anda alami semakin besar.


LATIHAN KASUS 2
Bagaimana Cara Anda Memecahkan Konflik:

Berikut ini disajikan ungkapan-ungkapan yang dapat dipandang mencerminkan aneka strategi pemecahan konflik. Bacalah setiap ungkapan dengan seksama. Dengan menggunakan skala yang terdapat di bawah ini, tunjukkanlah seberapa sering Anda menggunakan setiap strategi seperti yang dikemukakan dalam pembahasan diatas, dengan cara menuliskan skor pada ruang didepan setiap ungkapan (Catatan: 5 = Sangat sering; 4 = Sering; 3 = Kadang-kadang; 2 = Jarang; 1 = Tidak pernah).

1.        Lebih baik tidak berkelahi daripada kalah.
2.        Jika Anda tidak dapat membuat orang lain berpikir seperti Anda, buatlah dia bertindak seperti Anda.
3.        Kata-kata yang lembut akan mampu menaklukkan hati yang keras.
4.        Anda memukul punggung saya, saya akan memukul punggung Anda.
5.        Datanglah dan marilah kita pecahkan.
6.        Bila dua orang beradu mulut, pihak yang memulai diam adalah pihak yang menang.
7.        Kewajiban mengalahkan kebenaran.
8.        Kata-kata manis memperlicin jalan.
9.        Lebih baik mendapat roti separo daripada tidak kebagian sama sekali.
10.   Kebenaran terletak dalam pengetahuan, bukan dalam pendapat dari kelompok mayoritas.
11.   Orang yang lari dari perkelahian hanyalah menunda perkelahian itu untuk hari-hari mendatang.
12.   Pemenang adalah ia yang mampu mengusir para musuh.
13.   Bunuhlah musuh-musuh Anda dengan kebaikan.
14.   Pertukaran yang adil tidak akan memicu perkelahian.
15.   Tak ada orang yang dapat memberikan jawaban sempurna, namun setiap orang pasti dapat menyumbang sesuatu.
16.   Singkirilah orang-orang yang tidak sependapat dengan Anda.
17.   Pertempuran dimenangkan oleh mereka yang percaya pada kemenangan.
18.   Kata-kata manis memberikan manfaat besar dan tidak menimbulkan kerugian apa-apa.
19.   Mata diganti mata adalah suatu peraturan yang adil.
20.   Hanya orang yang mau melepaskan monopolinya atas kebenaran akan memetik manfaat dari kebenaran-kebenaran yang dimiliki oleh orang-orang lain.
21.   Jauhilah orang-orang yang senang bertengkar sebab mereka itu hanya akan menyengsarakan kita.
22.   Orang yang pantang melarikan diri, akan membuat orang lain lari tunggang langgang.
23.   Kata-kata lembut menjamin kerukunan.
24.   Saling memberikan hadiah akan melahirkan persahabatan.
25.   Ungkapkanlah konflik-konflik Anda dan hadapilah konflik-konflik itu secara langsung; hanya kalau begitu Anda akan menemukan pemecahan yang terbaik.
26.   Cara terbaik untuk mengatasi konflik adalah dengan menghindarinya.
27.   Letakkan kaki Anda di tempat di mana Anda ingin berdiri.
28.   Kelembutan akan mengalahkan angka ramurka.
29.   Lebih baik mendapatkan sebagian keinginan Anda daripada tidak mendapatkan apa-apa sama sekali.
30.   Keterbukaan, kejujuran dan sikap percaya akan mampu memindahkan gunung-gunung.
31.   Tak pernah ada hal yang sedemikian penting untuk dijadikan alasan untuk berkelahi.
32.   Ada dua macam orang di bumi ini: yang menang dan yang kalah.
33.   Bila orang memukul Anda dengan batu, balaslah memukul dengan kapas.
34.   Bila dua orang mencari jalan tengah, maka akan dicapai pemecahan yang adil.
35.   Akhirnya akan kita temukan kebenaran bila kita mau terus menggali.

2 komentar:

Andri Guntara mengatakan...

tengkiu..membantu

Tri Widodo W Utomo mengatakan...

sama-sama mas, glad to hear that. salam kenal & selamat berkarya!